Header Ads

Hukum Berdzikir dengan Jari, Bolehkah?


Berdzikir adalah ibadah. Dalam sebuah hadis disebutkan bahwa perbandingan orang yang berdzikir dengan orang yang tidak berdzikir bagaikan orang yang hidup dengan orang yang mati (HR. Bukhari dan Muslim).

Artinya, orang yang banyak berdzikir, hatinya akan senantiasa hidup. Sebaliknya, orang yang tidak pernah berdzikir hatinya akan mati, dan matinya hati sama dengan matinya seluruh tubuh.

Ibnu Ajibah mengatakan bahwa matinya hati disebabkan oleh tiga hal yakni cinta dunia, lalai dari berdzikir kepada Allah dan membiarkan diri terjatuh dalam kemaksiatan.

Berdzikir boleh dilakukan dalam kondisi apapun. Boleh dengan duduk, berdiri, berjalan atau di atas kendaraan. Bahkan dalam kondisi hadas besar sekalipun.
Cara orang berdzikir pun bervariasi, ada yang menggunakan jari untuk menghitung jumlah dzikir yang dibacanya, namun ada juga yang memakai tasbih atau sejenisnya.

Kebolehan dzikir dengan jari di antaranya didasarkan pada hadis riwayat Yusairah:

“Bercerita kepada kami Hani’ bin Utsman al-Juhani dari ibunya, Humaidhah binti Yasir dari neneknya, Yusairah, salah seorang sahabat perempuan Muhajirat, iaberkata, “Rasulullah SAW. bersabada kepada kita, ‘Wahai para perempuan mukminah, rajinlah bertahlil, bertasbih dan mensucikan nama Allah. Janganlah kalian lalai, sehingga kalian melalaikan rahmat Allah. Hitunglah dengan jari-jari kalian, karena jari-jari itu akan ditanya dan diminta untuk berbicara.’” (HR. Ahmad)

Ibnu Allan dalam al-Futuhat al-Rabbaniyyah ‘ala al-Adzkar al-Nawawiyyah menjelaskan bahwa maksud dari “menghitung dengan jari” adalah menghitung ruas-ruas jari-jari, yaitu dengan cara meletakkan ibu jari ke ruas-ruas jari tangan. Sementara al-Hafizh Ibnu Hajar al-Asqalani mengatakan bahwa yang dimaksud dengan al-‘aqdu pada hadis di atas adalah menghitung jumlah dzikir. Caranya, dengan meletakkan salah satu ujung jari pada ruas-ruas jari yang lain. Satuan dan puluhan dengan tangan kanan, sementara ratusan dan ribuan dengan tangan kiri.

Kemudian hadis dari Abdullah bin Amr:

“Dari Abdullah bin Amr, ia berkata: Rasulullah SAW. bersabda, “Dua perkara yang tidaklah seorang mukmin dapat menjaganya kecuali ia akan masuk surga. Kedua perkara itu mudah, tapi tidak banyak yang mau melakukannya. Abdullah melanjutkan, “Rasulullah SAW. bersabda lagi, ‘Shalat lima waktu dan usai shalat salah seorang dari kalian bertasbih sepuluh kali, bertahmid sepuluh kali dan bertakbir sepuluh kali. Semua bernilai seratus lima puluh di lisan dan seribu lima ratus di timbangan. Aku melihat Rasulullah SAW. menghitung dzikir-dzikir itu dengan jari-jari tangannya.’” (HR. al-Nasa’i)

“Dari Abdullah bin Amr, ia berkata, “Aku melihat Nabi SAW. menghitung bacaan tasbih dengan tangannya.” Muhammad bin Qudamah – guru imam Abu Dawud – dalam riwayatnya menambahkan,“Dengan tangan kanannya.” (HR. Abu Dawud)

Hadis pertama menjelaskan bahwa Rasulullah menggunakan ruas jari tangannya untuk menghitung setiap dzikir yang dibaca. Sedangkan hadis kedua mempertegas bahwa yang dimaksud adalah dengan tangan kanan. Menurut Ibnu Allan, penggunaan jari tangan kanan ini lebih utama dibandingkan dengan jari tangan kiri.



No comments

Kirim Komentar Anda:

Pembaca dapat mengirimkan komentar terkait artikel atau berita yang ditayangkan. Isi komentar bukan merupakan pandangan, pendapat ataupun kebijakan kami dan sepenuhnya menjadi tanggung jawab pengirim.

Pembaca dapat melaporkan komentar jika dianggap tidak etis, kasar, berisi fitnah, atau berbau SARA. Kami akan menimbang setiap laporan yang masuk dan dapat memutuskan untuk tetap menayangkan atau menghapus komentar tersebut.